Kamis, 16 Juni 2011

Aaaku Anak Sehat...Tubuhku Kuat!

Apa yag terlintas di benak Anda saat mendengar kata DRAMA KOREA? 
Tak sedikit orang menjawab,

“OOOH! Yang ceritanya mbulet itu kan? berlapis-lapis episode ampe ceritanya ngaco?”
“Yang pemain utamanya disiksa terus itu ya? Dan yang jahat mesti slalu lolos dan hidup bahagia?”
“Yang jadi tontonan favorit nenek-nenek itu kan?”

Bukan, itu bukan drama korea temanku. Sama sekali bukan! Itu sinetron Indonesia.

Entah kenapa saya males nonton sinetron (bukannya ga suka produk Indonesia ato apa, saya benci aja nonton sinetron Indo *lho?*). Saya gak tau juga apa yang dipikir sutradara persinetronan Indo. Sebenernya, tujuan mereka bikin sinetron tuh buat ngibur ato nyesatin penonton? Oh bukan bukan. Malahan ga bisa disebut penonton. Melainkan korban! Sadarlah temanku, kita menjadi KORBAN!! Tiap Idul Adha pala kita mesti rela dibuntung! eh, Itu mah sapi (kali ini bukan adek saya). 

Maap, lepas kendali.

Okeh! main topic kali ini tentang tayangan Indonesia. Saya bukan merasa sok pinter ato apa. Karna saat ini, saya belum apal UUD 45. Saya cuma pengen beropini ria. Temanku, ampe sekarang saya masih punya unek-unek tayangan tipi Indo. Kenapa dari semua tayangan tipi asia, punya Indonesia yang paling makan ati? (mending makan pete, ati kan mahal). Kenapa cerita sinetron Indonesia ini-ini aja :

Pertama:
Cewek ketabrak mobil cowok tajir trus ketemu si cowo lagi kemudian nikah tapi disiksa pemain antagonis, abis itu si cewek mati trus idup lagi. Pemain antagonis udah tobat, muncul antagonis2 lainnya yang tambah banyak. Giliran pemain antagonis2 yang banyak itu udah pergi, antagonis2 baru tambah banyak. Gitu aja terus ampe kiamat.

Kedua:
Si A anaknya (anggep aja namanya) Poinem. Disaat si A baru lahir, ada orang yang nuker  bayi Poinem. Pas si A gede, si A tau kalo orang yang selama ini ngurus dia bukan orangtua kandungnya. Akhirnya si A nyari emaknya (Poinem). Biasanya nih ye, orang yang ‘di cari’ slalu kenal baik ma pencarinya (si A). Tapi si A sama sekali ga nyadar. Pas Poinem ngilang entah dimana, baru deh si A sadar. Pencarian dimulai lagi. Ketika Poinem ketemu, gentian si A ilang. Pencarian dimulai lagi. Pas keduanya ketemu, tiba2 si A otaknya dicuci (yang lagi ngetren) dan ngilang. Pencarian dimulai lagi. Udah, gitu aje terus ampe kiamat.

Dulu pas SD, cita-cita saya pengen jadi pemeran baik di sinetron. Karna (jaman dulu biasanya) orang-orang pasti ngira kalo saya tuh baik. Dulu kalo saya tau sinetron Indo bakal kek gini, mending saya ubah ke pemeran istri bagong. Yah... peran memang harus disesuaikan wajah *nangis sambil meraba muka sendiri*.

Oia, selasa lalu SMAN 7, sekolah saya, ngadain jalan sehat. Like usually, jam 6 pagi semua siswa kumpul disekolah. Para siswa-siswinya udah make kostum masing-masing (termasuk saya). Kostum apaan mbem? Bra + kolor. Hoo..bra + kolor (doang) yah? YO GAK LAH!. Saya jadi bayangin, gimana jadinya kalo jalan sehat pake bra + kolor (doang)? Gimana nasib cowo-cowo imut nan kiyut? *Ohh ku tak tega...tak tega..tak tega...* Saya pikir, ga bakal ada cowo yang mo pake begonoan. Kecuali cowok yang sedang terganggu jiwanya. Bisa jadi dia yang paling heboh.

Target rutenya adalah SMAN 7-Gelora 10 November-Taman Remaja-THR-SMAN 7. Saya yang merasa semangat mulai ngesok.
Saya, “Kuat gak, Tih? kalo gak kuat, bilang ya!”
Ratih, “Okeee!”

--Melewati Gelora 10 November--

“Tih, kamu gak capek?”
“Enggak. Kamu capek?”
“Hehehehehehehehehehehe”, mulai ketawa-ketawa kuda

--Melewati THR--

Saya pegangan tangan Ratih. Cara jalan saya mulai ga bener.
Ratih, “Ya....Nur Fariska mulai melambat bungg...”
Saya, “ Aku mati! Aku matii..!! Aku MATIII....!!!”

Kita berhasil kembali ke SMAN7 dan saya langsung tepar diperpus.
Ratih dan saya membeber kupon undian, karna osis mulei ngundi. Selesei undian, kita berdua nyengir kuda. GAK DAPET APA-APA!

Oia, besok saya ambil rapot nih. Wish me luck guys!

10 komeng:

Gaphe mengatakan...

eaa.. eaaa.. bisa juga tuh, kayaknya kisah jalan sehatnya disinetronin.
ceritanya anak yang dipungut, ikut jalan sehat, gak kuat, tepar.. ditolongg sama cowok.. yang ternyata bapak kandungnya.. oohohoh.

dan istri bapak itu nggak setuju, muncul antagonis yang lain-lain..
*diselingi nyanyi joget-joget keliling pohon*

#eaaaa..

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

wah iya sekarang jamannya yg lagi dituker2 tuh anaknya gak ampe gak jelas mana orang tuanya
dimana letak mendidiknya coba kalo sinetron kayak gtu ck ck ck ck
mending aku ntn ipin upin aja atau bernard bear aja deh

Yunan mengatakan...

Sinetron indonesia sejauh yang saya ingat . . . . (2 jam kemudian *kaya di spongebob)
GA ADA
#terang aja gue nonton kartun muluuu

tayangan yang bagus tuh di TVRI tve (tv education)
*apa saya nonton
#jelas. Lebih ke kartun (lagi) nya

ANEH
katanya benci sinetron indonesia, ko bisa mendeskripsikan sinetron ind se detail itu
#mencurigakan o.0
hahahahahaghahahgtgdgagjg (kotak ketawanya rusak)

ini konspirasi : sandal saya masih belum utuh

@just 4 fun

Fiction's World mengatakan...

waaah sinetron Indonesia mah bisa langsung ditebak jalan ceritanya bahkan sebelum resmi tayang hhohho

angelia mengatakan...

nah Rizka sendiri suka nonton, lho tahu jalan ceritanya.....
Sepakat sih, tapi tidak sebatas sinetron Indonesia saja, tontonan lain yang "membelenggu pikiran"pun tidak patut untuk mengambil jatah waktu kita, bahkan terlalu sering di depan televisi membuat kreativitas kita menjadi berkurang. you are next generation to change Indonesia more better.

Nas smile mengatakan...

ikut menyemarakkan pagelaran penyindir sinetron indonesia
*apa tidak salah!!*
#dengan nada kerasa, kepala menoleh disamping samping menuding gak tahu kemana

film model hantu
*jdeng* ketika hantunya keluar
#penyebabnya karena seks bebas

hahaha
ada ada wae indonesiaku tercinta
*pleketek cinta indonesia(buktinya menghina)
--a

anasaratu mengatakan...

haha sama gue juga kagak suka sama yang nama nya sinetron.
terlalu melebih lebihkan.
mending dibuang kelaut aja deh --"
hehe nice post :) keep posting yaaa

joe mengatakan...

sinetron indonesia? enggak banget deh...

Vivi Cebong mengatakan...

itulah bedanya sinetron Indonesia sama snetron dari negara2 lainnya. bangga lah kita sebagai masyarakat Indonesia *hahaha

itu baru sinetronnya, film2 di Indonesia juga gak kalah mantap (mantap?) , penuh dengan berbagai macam hantu, mulai dari suster ngesot, hantu jamu gendong, pocong, kuntilanak, dll

#capedeh

Insomnia mengatakan...

setuju !
emg sinetron Indonesia, selain critany jauh dri mndidik, jg trlalu monoton,...

eh ya, salam knal neng...
aku follow di 146
klo ga' kberatan, follback ya !
(klo ga' kberatan sih,..)