Minggu, 17 Oktober 2010

Jika Semuanya Terbalik ?

Pikiranku
Tak dapat ku mengerti
Kaki di kepala, Kepala di kaki
Pikiranku patutnya menyadari
Siapa yang harus dan tak harus ku cari
Tapi tak dapat ku mengerti

Gile. Bisa bayangin kan gimana keadaan kalo kepala ada di kaki? begitu juga sebaliknya, kaki di kepala. Ini lagu di ciptain Peterpan pas tahun 2004. Dulu, banyak masyarakat yang ngebawain ini lagu. Dan banyak pula yang gak ngerti maksudnya. Sampai sekarang pun saya juga masih gak ngerti maksudnya.

Kalau di artikan secara ngawurisasi, mungkin artinya seperti ini :

Mungkin pas lagi nyanyiin lagu ini, kondisi kabel otaknya si cowok abis kena air. Sayangnya, dia gak pernah tau kalo airnya itu bukan air biasa. Melainkan bekas dari cucian kancut emaknya.

Sebuah Badan penelitian pernah menyatakan bahwa, tetesan bekas air cucian kancut seorang emak dapat membuat yang ketetesan menjadi jenius. Tapi, bagaimana lagi bila rumput sudah bergoyang. Si cowok sangat alergi kepada wanita yang umurnya jauh di atas 40 tahun. Dan itu adalah emaknya.

Jadi, jangan salahkan bunda mengandung kalo ternyata si cowok bukannya menjadi jenius malah jadi dungu. Sehingga, dia emang udah menceng banget pas lagi nyanyi itu lagu. Liat aja liriknya yang bunyinya kayak gini :

Pikiranku patutnya menyadari
Siapa yang harus dan tak harus ku cari
Tapi tak dapat ku mengerti

Nah, pengong banget kan ya. Kenapa dia gak langsung tanya aja ama emaknya. Kenapa dia bisa jadi dungu? sampai-sampai kepalanya di kaki, kakinya di kepala. Kan gak lucu banget kalo gitu keadaannya. Dia harus cium ceweknya pake kaki.

Boro-boro ceweknya sudi di cium, baru liat kakinya si cowok aja udah juling. Itu masih mending. Kadang ada yang lebih parah. Baru liat si cowok, bibir si cewek langsung cantengan.

si cowok : sayang.....bibir kamu kenapa ?
si cewek : gak liat apa kalo bibir aku cantengan!
si cowok : loh, kok bisa jadi gitu?
si cewek : iya laaaah...! lu gila apa gue di suruh cium kaki!? iya kalo kaki lu mulus putih bersih. Lah, ini. Gidal semua.

Hening.

********************
Kemarin, salah seorang teman sekelas saya bilang gini,

' Mbem, seandainya aja kalo kita tukeran ama anak cowok. Pasti kita gak perlu lagi ngerasain yang namanya makan ati '
' ih, di mana-mana makan ati itu sekarang mahal tau. Cabe aja harganya pada naik semua '
' isssh. lu dodol bangel sih. maksudku itu, kita gak perlu lagi ngerasain yang namanya sakit hati '
' eh, kata siapa jadi cowok selamanya enak. emang kamu seneng di sunat? titit kamu pertama-tama di pegang pake pisau trus di potong? sakiiiiiiit tau. Itu yang bikin aku kepikiran kalo jadi cowok lebih sakit daripada sakit ati ' 
' ........... '

Hening.
kalo cewek jadi ketuker ma cowok, mungkin dia pipis di sini

Bisa di bayangin, paling ga enak jadi cowok adalah bisa di hujat habis-habisan kalo sampe ketauan pernah pake rok. Lah, kalo cewek. Nyaman-nyaman aja tuh kalo pas lagi pake celana.

Cowok sama cewek itu sebenernya sama aja. Suatu saat, cowok pasti punya tanggung jawab besar. Begitu juga cewek, suatu saat pasti punya tanggung jawab yang besar juga. Harus mengayomi keluarga, mengurus anak, rumah tangga, dan lain-lain. Jadi, terima aja kodrat kita. Gak usah yang aneh-aneh. Karena memang sesungguhnya, cowok-cewek punya tanggung jawab yang sama-sama besar.

21 komeng:

Gaphe mengatakan...

parah lu mbem.. vulgar, pake titit diremes remes segala.. hahaha.. eh, tapi jadi cowok tuh banyak enaknya loh!.. kalo pipis tinggal bediri.

Return to My Blogg mengatakan...

wah-wahh.. mbem kreatif abis cuuyy!! cuma pake titit-titit segala sih, jadi gimanaaa tuuuhhh

asli deh, lucuuu!!

chikarei mengatakan...

wkakaka =)
geloo :p
mbem mbem ada ada aja^^
kita dikasih jadi cewek itu yang terbaik :D

kesehaRian Ra-Kun mengatakan...

ya, saya juga berpikir begitu.
meskipun bentuknya beda, tanggung-jawab dan beban yang ditanggung cowok dan cewek itu sama saja :)

selamat berakhir pekan.

Akulah Sahabatmu mengatakan...

tdk usah pakai "jika", skrg aja dunia sdh terbalik hehehe... salam sahabat.

Sientrue mengatakan...

Dalam desah nafas pagi.
Ku hempas kerinduan didalam dinginnya ruang hati.
Ku basuh kecewa dengan perih menunjam dalam.
Kini tiada lagi kebahagiaan cinta masuk dalam relung
jiwa.
Biarkan ku berjalan, berlari dan terhempas ber sama
perih yang menghantam lara.

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

lagu Peter Pan ya..

ReBorn mengatakan...

coba kalo disirem cucian celana dalem gw. aroma surgawi akan tersebar kemana mana. ghahaha

Todi saja mengatakan...

wah wah tulisan yang sangat dewasa sekali (ini harus dimaknai terbalik juga ga ya? xixixi)..
Ati-ati berkata-kata zki, ntar kena sensor sma BSBI (Badan Sensor Blog Indonesia)...*&ngawur...^&*

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

gimana yaa klo cowo make rok *bayangiinn* hihihi

kangen ih sama tulisan riska
udah jarang update ya ris sekarang

Yohan Wibisono mengatakan...

Nice Article, inspiring. Aku juga suka nulis artikel bidang bisnis di blogku : http://www.yohanwibisono.com, silahkan kunjungi, mudah-mudahan bermanfaat. thx

bgenk mengatakan...

Yang jelas.... Cowok tuh lebih simpel ketimbang cewek yang ribet banget.....
Ga perlu pake pembalut, ga perlu pake kosmetik, ga perlu mandi lama-lama, ga perlu pake banyak baju dalem dan ga perlu hamil....
hehehehehe.... yang jelas cowok tuh ganteng biar kata cuman cuci muka.... apalagi gue... wkwkwkwkwkwk...
Coba cewek bagun tidur nggak cuci muka... kayak wewe gombel pastinya biarpun yang bangunnya agnes monica.... (hehehehe... kidding coy)
Yang jelas, cewek-cowok saling membutuhkan...
titik

bgenk mengatakan...

Atu lagi....
dimata cowok (versi gue): Cewek adalah hal yang membingungkan dengan banyak rahasianya yang tak pernah dimengerti, tapi pasti pesonanya selalu membuat cowok takjub meski kadang rongrongan egois membalut jiwanya... But, thanks to cewek... gue nggak pernah ngebayangin kalo cewek di bumu ini melakukan eksodus besar-besaran ke planet lain... xixixixixi... #Gombal

TUKANG CoLoNG mengatakan...

kalo beneran kebalik, blogger gag updet blog di badan posting, tapi di kotak komentar.
:p

eh kemana aja nie?

volver mengatakan...

blogwalking ya

hahaha pic nya lucu, ngambil darimana tu?

AkuInginPulangDiKalaSenja mengatakan...

Haduh.. -_-'
Ga usah dipikirin deh gimana jadinya kalau semuanya serba kebalik. Yang penting, jadi cewe itu udah yang paling asik deh..hehe

Tip Trik Blogger mengatakan...

wah ada-ada aja nich postingan..
tapi keren juga

piacerre sinyorin ☺ mengatakan...

wakakaaa parah banget tapi lucuuu :DD

secangkir teh dan sekerat roti mengatakan...

uhm curhatan kok disini...

hahah!

om rame mengatakan...

antara cowok dan cewek kiranya sama aja, sama2 manusia dan sama2 memiLiki perasaan. begitupun dengan tugas dan kewajibannya, sama2 memiLiki haL demikian.

perbedaannya hanya kepada ada beberapa fungsi tertentu yang membedakan. namun di baLik itu tugas yang di emban sama2 berat dan seimbang daLam pengapLikasiannya.

terLepas dari itu semua, saLing mensyukuri diri agar satu sama Lain tidak merasa merugi dan memandang pihak Lainnya seLaLu di untungkan dengan adanya kodrat tersebut.

asop mengatakan...

Gyahahaha! :))

Ah, buat saya sih sebuah nikmat yang patut disyukuri menjadi seorang cowok. Jadi cowok dan cewek itu ada enak-gak enaknya sendiri. :)
Kami kaum pria gak usah ngerasain sakit dan resiko melahirkan. Tapi, kami diberi tanggung jawab penuh dalam mengurus dan menghidupi keluarga. Kami kaum pria juga banyak godaannya.
Allah Mahaadil. Cewek memang harus merasakan sakitnya melahirkan, susahnya mengurus dan mendidik anak (yang ini tugas cowok juga sih), mengurus rumah tangga. Tapi, Allah memberi kemudahan kaum hawa untuk masuk surga. Cukup dengan menutup aurat dengan benar (menutup, bukan membungkus aurat), merawat keluarga dengan baik (anak termasuk), melayani suami dengan baik, dijamin akan masuk surga. :)
Allah memang adil, dibalik kemudahan itu, ada yang membuat kaum wanita susah masuk surga. Apalagi kalo bukan masalah menutup aurat. :)

Nah, jadi, saya tetap bersyukur dilahirkan sebagai pria. :)