Sabtu, 07 Januari 2012

Aku dan Buku Raditku...

Hai hai :) anneyonghaseo~ #korbankoreanfever


Udah berapa taon ye gw nggak blogging? eh baru 6 bulan ding hehehe. Hmm..kangen banget rasanya. Saking kangennya blogging, muka gw udah mirip template.

Selama gue ga ngeblog, banyak perubahan terjadi dalam hidup gw. Dan entah kenapa dari semua perubahan itu, badan gue ga ikutan berubah jadi: langsing. Semakin gue lihat badan gue didepan kaca, semakin mata gue melotot, semakin mantap gue teriak SEPENDEK INIKAH GUEE ???

Padahal, dulu sewaktu SD, gue cewek paling tinggi di kelas. Bahkan gue sering merasa minder karena gue lebih tinggi dari semua anak cowok di kelas. Lah, sekarang, tinggi gue cuma 149 cm! gue bahkan lebih pendek dari anak SD kelas 6.

Gue masih ingat, pas SMP gue sering dipanggil ‘dek’ sama adek kelas gue. Dan itu keterusan sampe sekarang. Gue ga tau harus merasa senang atau sedih ketika dipanggil ‘adek’ sama anak yang lebih muda dari gue. Yang gue pikirin cuma dua: 1) gue imut. 2) gue kuntet.


Mungkin ini adalah faktor kenapa gue gendut. Yak, itu karena pertumbuhan gue nyandet. Kita tahu bahwa ada sebutan tuna netra, tuna rungu dan tuna-tuna lainnya untuk menyebutkan keadaannya yang tidak normal. Maka bisa disebut...gue tuna vertikal.

          Yah..semoga aja taon ini tinggi gue nambah minim 1 senti lah. Susah tau jadi orang tuna vertikal. Mau ngambil sesuatu di tempat yang tinggi mesti nyari orang dulu buat minta tolong ngambilin. Makanya, gue paling suka kalo ada tiang di sebelah gue *colek @andaka* kakakakakakk.

          Ah. Jadi nyampah nih... (lah, biasanya kan lo dimari cuma nyampah mbem)

        Betewe, beberapa hari lalu akhirnya gue bisa punya novel bang radit: Manusia setengah salmon. Agak syok juga pas ngeliat covernya. Mulutnya bang radit dimonyongin berbentuk huruf O, trus rambutnya kayak abis dikasih petasan herbal gitu, belum lagi sirip yang ada mukanya. Bener2 mirip ikan salmon yang salah revolusi. Fenomenal memang. Becanda kok bang *colek @radityadika*

Unyuk unyuk...buku yang memakan penulisnya sendiri

Pas beli tuh buku di gramedia, temen gue yang belom tau sapa raditya dika, tanya ke gue :

‘Ris,’ kata dia. ‘kamu beli apa?’ ngelirik buku yang lagi gue bawa.
‘novelnya raditya dika,’ nyodorin novel yang gue bawa. ‘ini penulis favoritku looh’
‘coba li­­­­­- ’ dia lihat ke arah MSS, ‘astagfirullah....’
‘loh’, *gw tampang congek* ‘kenapa yol?’
‘kamu suka baca buku siluman?’
&%&*%^$^#%#!^$!&^&^(!&(*8#!!!!

Emang sih...dari dulu, orang yang pertama kali liat bukunya bang dika, biasanya punya kebiasaan merendahkan huhuhuhuhu. Yah..meskipun secara enggak langsung. Contohnya, coba kita ambil flashback aja deh ya.

1. Kambing Jantan. Novel pertamanya bang Dika. Waktu pertama kali terbit ditoko buku, buku ini sering dikira buku peternakan.

2. Radikus Makankakus. Novel ketiganya bang Dika. Waktu bannernya dipajang di depan lift mall, ada anak kecil nyeletuk, ‘Mah, makhluk apa itu?’. Seketika mamanya ngeliat banner yang ditunjuk anaknya, ‘Astagfirullahh...kamu nggak boleh lihat yang kayak begitu. Dosa, Nak!’, Langsung ngajak pergi anaknya. Lah, maksudnya ibu ini apaan -___-

3. Manusia Setengah Salmon. Novel keenam bang Dika. Gak jauh-jauh ye, kali ini yang menghina (secara gak langsung) temen gw sendiri. Waktu tau gw mau beli buku ini, tiba2 dia nyeletuk, ‘kamu suka baca buku siluman?’

Yaelah bang..bang. Kenapa nasib lu gini-gini amat yak? Kasian kasian kasian. Bersabarlah bang, karna bersabar sebagian dari ritual tolak status: fakir asmara.

Oiye, gw mau pamer juga nih. Gpp ye?

Kapan hari, pas mau balik blogging, tiba-tiba gw dapet sms dari andaka. Katanya dia ada award buat gueee ^^
Baru balik ngeblog, langsung dapet award keren..asiikkkk ^^



Pas gw mau ngonfirm komentar temen2, eh ada komentarnya bang @yulianzone. Katanya gambaran gue keren muahahahaha 
Komentarmu membuatku semangat ngegambar lagi bang~ ^^ 

15 komeng:

Una mengatakan...

Wah aku belum baca buku yang baru @_@
Awardnya keren btw...

Gaphe mengatakan...

hahaha bener tuh kata temen kamu.. covernya kan mirip sama buku cerita komik yang dijual eceran de SD dulu jaman taun 90an, yang ceritanya tentang siluman-siluman. wkakakak.

tapi keren juga isinya koq.

awardnya juga keren.

yang komen ini juga keren looh.. *opo see??*

Syifa Azz mengatakan...

tapi justru itu trik marketing dia.. pake judul nyeleneh supaya bisa narik perhatian. :)

naspard mengatakan...

congrats, cemungutdh, sealamat, terusin ndiri dah :p

btw tuh pemikiran tentang bang dika kok bagus banget yak, ampek segitunya :D

welcome back mbem

zone mengatakan...

blm pernah baca tp pernah nonton filmnya yg kambing jantan....
kocak...
:)

waw awardnya...

Penghuni 60 mengatakan...

dapet award ya? kebetulan donk.. aku kesini jg mau nyampein, ada award spesial utkmu dariku, mohon diambil disini ya:
http://penghuni60.blogspot.com/2012/01/2years-of-blogging-award-penghuni-60.html

Claude C Kenni mengatakan...

Gua udah beres baca bukunya, mantab juga...hehehe

Andaka Pramadya mengatakan...

wihihi langsung di pasang, eh saya bukan tiang woeh bukaaan hahaha

MHARJIPES.COM mengatakan...

ane udah Selesai tugh baca bukunya Mas Raditya

Rawins mengatakan...

aku malah ga punya bukunya satupun
haha

KoskakiUngu mengatakan...

woii mbem kamu uda stengah taun,6 bulan,180 hari, blablabla jam, blablabla menit cuti ngeblok!!! wahahaha kmana aza sih? sepi tau nggak da kamuuuu #boong :p

...Uzay Gingsull... mengatakan...

Baru baca ala gratisan... hahaha...

Tiyo Harwin mengatakan...

salam kenal :)
coment and follow blog saya :)
http://peluru-tajam.blogspot.com/

Claude C Kenni mengatakan...

Covernya memang najong abis, hehehe

Btw soal isi, menurut gua masih lebih bagusan Marmut Merah Jambu lho...

iptfmh mengatakan...

terimakasih atas informasinya sangat menarik dan bermanfaat